Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Mengenali Gejala Sinusitis pada Anak

Mengenali Gejala Sinusitis pada Anak
Sinusitis mungkin tampak seperti flu biasa pada awalnya. Anak kadang batuk, bersin, dan hidungnya merah, seperti masuk angin. Namun perbedaannya adalah serangan ini bertahan lebih lama dibandingkan flu biasa. Sinusitis sendiri merupakan gejala peradangan pada sinus. Sinus ini terletak pada rongga tulang wajah dan kepala yang terisi udara. Tepatnya terletak di kedua sisi hidung, di belakang rongga hidung, di dalam dahi, dan di belakang dan juga di antara mata.

Sinus mulai berkembang di dalam rahim ibu dan tumbuh hingga usia dua puluh tahun. Karena anak-anak memiliki sistem kekebalan yang tidak berkembang sempurna, mereka lebih sering terkena infeksi flu. Tujuan sebenarnya dari sinus tidak diketahui, tetapi para ilmuwan mengatakan bahwa sinus membuat kepala menjadi ringan karena kantong udara ini diisi dengan udara ringan. Jika kantong udara ini harus diganti dengan sesuatu yang kokoh, kepalanya akan menjadi lebih berat.

Baca Juga: Memilih Mainan yang Sesuai untuk Anak ADHD

Sinus juga memberikan nada dan kedalaman pada suara. Itulah alasan kenapa suara terdengar lucu saat seseorang masuk angin atau terkena gejala sinusitis. Sinus ditutupi dengan lapisan jaringan tipis dan lembab yang dikenal sebagai selaput lendir. Membran ini bertanggung jawab untuk menambah kelembaban pada udara yang dihirup. Mereka juga menghasilkan lendir, cairan lengket yang terisi di hidung, yang biasa disebut ingus.

Cairan lengket ini menangkap kuman dan debu, yang terbawa udara sebelum masuk ke dalam tubuh. Selaput lendir ditutupi dengan silia atau rambut mikroskopis. Silia ini bergerak kesana kemari untuk mendorong aliran lendir keluar dari hidung dan kembali ke dalam. Ketika sinus terinfeksi, selaput lendir menghasilkan lebih banyak, menjadi bengkak, dan teriritasi.

Ketika seseorang masuk angin, virus merusak silia dan lendir tidak masuk kembali. Beginilah cara pembentukan pilek. Lapisan lendir membengkak di dalam hidung. Ini mempersempit atau sepenuhnya menghalangi pembukaan kecil dari sinus ke dalam hidung. Karena itu, lendir yang lebih lengket dan kental yang dihasilkan terjebak di dalam sinus.

Baca Juga: Apakah yang Harus Dilakukan Pada saat Bayi Anda Menangis

Lendir yang menggenang ini menjadi tempat berkembang biaknya virus, bakteri, dan jamur. Jika flu biasa berlangsung selama lebih dari dua minggu, makan ini bisa disebut gejala atau kondisi sinusitis. Kondisi ini merupakan infeksi sinus.

Sinusitis akut adalah sinusitis yang meregang selama dua minggu atau lebih. Tapi bila sudah melewati tiga bulan, itu disebut sinusitis kronis. Anak bisa mengalami demam ringan bersamaan dengan sinusitis akut. Tidak ada demam yang berhubungan dengan sinusitis kronis dan gejalanya kurang intens.

Gejala serangan sinusitis adalah demam ringan, bau mulut, keluarnya cairan hidung terus menerus, mata bengkak, dan batuk di siang hari. Beberapa anak juga mengalami penurunan imun badan, mudah marah, sakit kepala, dan nyeri di belakang dahi, pipi, dan mata.

Ketika Anda meminta bantuan kepada dokter, dia akan memeriksa tenggorokan, hidung, dan telinga apakah ada infeksi. Sinus juga diperiksa. Dokter akan menekan atau menepuk pipi dan dahi. Jika bakteri penyebab infeksi, anak akan diberikan antibiotik untuk membunuh bakteri tersebut. Antibiotik akan menunjukkan efeknya dalam beberapa hari.

Baca Juga: Pengobatan Rumahan Untuk Bayi, Apakah Aman?

Semprotan hidung atau dekongestan juga dapat digunakan untuk mengobati hidung tersumbat dan meler. Jika itu adalah sinusitis kronis, antibiotik perlu diminum dalam jangka waktu yang lebih lama, seperti sekitar beberapa minggu, untuk membunuh bakteri sepenuhnya.

Anak tidak boleh menghentikan pengobatan, jika Anda tidak melihat adanya perkembangan pada kondisinya amat sangat disarankan untuk menghubungi dokter demi instruksi lebih lanjut. Dalam hal ini, pembedahan merupakan alternatif. Dokter akan meminta anak untuk melakukan CT scan pada sinusnya.

Hal terbaik tentang sinusitis adalah tidak menular. Jadi jika seorang anak terinfeksi, dia masih bisa pergi ke sekolah dan bersenang-senang dengan anak-anak lainnya. Tetapi anak-anak yang memiliki masalah sinus harus menjauhi polusi lingkungan dan berbagai macam hal yang dapat membuat anak alergi, jika tidak maka akan memicu atau bahkan memperburuk kondisi tersebut pada mereka.

Posting Komentar untuk "Mengenali Gejala Sinusitis pada Anak"