Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Hati-hati! Ibu yang Kurang Tidur Lebih Rentan Terkena Kanker

Hati-hati! Ibu yang Kurang Tidur Lebih Rentan Terkena Kanker
Tidur adalah sebuah kemewahan, terutama bagi seorang ibu yang bekerja keras seharian.

Namun, tidak ada gunanya menjadi ibu super bila pada akhirnya menjalani hari seperti "zombie" - berjalan seperti orang linglung dan menderita efek samping kurang tidur.

Jangan remehkan pentingnya tidur yang cukup.

Tanpa tidur yang cukup, rentan terhadap konsekuensi serius bagi kesehatan Anda.

Berikut kami jabarkan beberapa efek samping serius dari kurang tidur

1. Lebih rentan terkena kanker.


Ketika Anda tidak cukup tidur, Anda lebih mungkin terkena kanker payudara (dan kanker prostat pada pria), kata National Sleep Foundation.

Situs web John Hopkins Medicine menjelaskan hal ini karena gangguan pada "jam biologis" tubuh Anda, yang mengontrol tidur, meningkatkan kemungkinan terkena kanker payudara, usus besar, ovarium, dan prostat.

Baca Juga: Membiarkan Suami Memilihkan Nama untuk Anak Kami, Namun Menyesal Setelahnya

2. Risiko lebih besar dari inflamasi dan penyakit jantung.


Salah satu efek samping yang lebih berbahaya dari kurang tidur adalah meningkatnya kemungkinan penyakit kardiovaskular (menurut penelitian ini).

Anda juga lebih mungkin mengalami peradangan seperti nyeri, panas, bengkak, kemerahan dan kehilangan fungsi - tanda masalah kesehatan jantung.

Mulailah tidur nyenyak, terutama jika keluarga Anda memiliki riwayat masalah kardiovaskular.

3. Kehilangan Memori.


Peneliti telah menemukan bahwa kurang tidur memiliki efek negatif pada memori jangka pendek (seperti kesulitan mengingat kata-kata) dan memori jangka panjang.

Studi terakhir, yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association, menemukan bahwa gangguan tidur dikaitkan dengan gangguan kognitif pada orang dewasa yang lebih tua.

Jadi jika Anda memiliki presentasi besar yang akan datang di tempat kerja, pastikan Anda mengetahui waktu tidur Anda beberapa hari atau bahkan beberapa minggu sebelumnya.

Baca Juga: Bagaimana Cara Memilih Bra yang Baik Untuk Ibu Menyusui?

4. Masalah berat badan.


Merasa lapar terus dan menginginkan camilan setelah seharian di tempat kerja? Anda mungkin tidak sendiri.

Studi ini menemukan bahwa tubuh mulai menuntut makanan berkalori tinggi saat Anda kekurangan waktu tidur, sehingga meningkatkan nafsu makan Anda juga. Mereka yang ingin menurunkan berat badan harus mengatur jam mereka untuk mulai tidur lebih awal.

5. Kulit akan menua lebih cepat.


Bagi yang rajin merawat kulit, inilah salah satu efek samping kurang tidur yang pasti Anda benci.

Penelitian telah menemukan bahwa kurang tidur mengurangi fungsi pelindung kulit Anda dan kulit Anda menua lebih cepat. Anggap saja tidur sebagai bagian dari rutinitas perawatan kulit malam Anda yang teratur, nona.

6. Mempengaruhi kesehatan mental.


Kualitas tidur yang buruk telah dikaitkan dengan suasana hati dan masalah kesehatan mental.

Anda lebih mungkin merasa kesepian, kesal, dan sedikit depresi, yang perlahan-lahan dapat berkembang menjadi masalah kesehatan mental yang serius. Studi ini menemukan bahwa orang dengan insomnia dua kali lebih mungkin mengalami depresi, dibandingkan dengan mereka yang cukup tidur.

Lalu bagaimanakah cara mensiasati agar para ibu dapat terhindar dari efek samping kurang tidur yang sudah dijabarkan diatas? Nah, jangan khawatir bunda berikut beberapa tips yang sudah kami rangkum khusus untuk kalian.

Tidur lebih awal dan cobalah untuk rileks sebelum tidur


Anda tahu Anda mungkin terbangun di tengah malam karena sesuatu atau hal lain. Untuk menampungnya, tidurlah lebih awal. Bagaimanapun, jika tidak ada masalah dari anak-anak maka itu adalah bonus waktu tidur.

Bekerja samalah dengan suami.

Bangun lima kali setelah jam 3 pagi untuk menangani masalah perut anak Anda? Bicaralah dengan suami Anda tentang bergiliran mengurus anak-anak di malam hari sehingga Anda akan memiliki lebih banyak waktu tidur tanpa gangguan.

Bantu junior tidur lebih nyenyak. Jika anak Anda yang lebih besar mengalami masalah tidur, cobalah menerapkan waktu tidur yang ditetapkan setiap malam dan dapatkan warna penggelap ruangan. Tetapi jika masalahnya masih berlanjut, mungkin inilah saatnya mengunjungi dokter anak. Bayi baru lahir adalah pengecualian - mereka membutuhkan waktu antara tiga hingga enam bulan untuk memiliki jadwal tidur.

Lalu terakhir, cobalah rileks sebelum tidur. Anda bisa menerapkan berbagai cara bersama dengan anak-anak dan suami Anda. Salah satunya yakni mengajak mereka untuk mendengarkan lagu, membacakan dongeng sebelum tidur, atau pelukan. Sangat amat disarankan untuk tidak bermain gadget atau smartphone Anda sebelum tidur karena ini dapat mengalihkan rasa ngantuk Anda.

Posting Komentar untuk "Hati-hati! Ibu yang Kurang Tidur Lebih Rentan Terkena Kanker"

Berlangganan via Email