Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Apa Ibu Hamil yang Terkena Covid-19 Bisa Menularkan Virus ke Anaknya?

Apa Ibu Hamil yang Terkena Covid-19 Bisa Menularkan Virus ke Anaknya?
Ketika pandemi Covid-19 terus melanda banyak negara di seluruh dunia, kekhawatiran tentang bagaimana penyakit itu dapat mempengaruhi individu dan orang yang mereka cintai terus mengganggu mereka.

Penelitian telah menunjukkan bahwa individu dengan sistem kekebalan yang lemah seperti orang tua dan orang-orang dengan kondisi kronis lebih rentan.

Namun bagaimana dengan ibu hamil yang pada umumnya lebih rentan tertular virus infeksi pernapasan seperti flu?

Salah satu kekhawatirannya yang mendesak adalah: Apa ada efek Covid-19 pada bayi yang belum lahir jika ibunya tertular?

Sementara penelitian sedang berlangsung untuk memastikan hal ini, para ahli sekarang menyimpulkan bahwa Covid-19 tidak mungkin menyebabkan komplikasi pada bayi yang belum lahir jika ibu hamil mengidapnya.

Baca Juga: Nikmati Pagi Anda dengan Minuman Detoksifikasi yang Bisa Meningkatkan Kekebalan

Efek Covid-19 pada Bayi yang Belum Lahir


Setidaknya untuk ibu hamil yang telah terinfeksi Covid-19 pada trimester ketiganya, hasilnya menunjukkan "tidak ada bukti infeksi di dalam rahim, dan karenanya tidak ada penularan infeksi dari ibu ke bayinya", kata Associate Professor, Tan Hak Koon yang bertanggung jawab atas divisi kebidanan dan ginekologi di Rumah Sakit Ibu dan Anak di Singapura.

Ini didasarkan pada studi terhadap sembilan wanita Inggris yang hamil yang terinfeksi selama trimester ketiga.

Enam dari bayi itu diuji bebas Covid-19 setelah lahir.

Hasil penelitian juga menunjukkan "tidak ada kematian janin atau neonatal" akibat infeksi ibu hamil selama trimester ketiga.

Studi lain menurut Harvard Medical School juga mendukung bukti Covid-19 tidak mempengaruhi bayi yang belum lahir: "Virus tidak ada dalam cairan ketuban, tenggorokan bayi, atau ASI."

Namun, terkait infeksi pada ibu hamil pada trimester pertama atau kedua, Profesor Tan memperingatkan bahwa tidak ada temuan ilmiah konkret tentang efek Covid-19 pada janin.

"Lebih banyak data diperlukan sebelum kesimpulan pasti dapat dibuat tentang risiko keguguran atau kelainan bawaan dengan infeksi Covid-19 pada trimester pertama dan kedua," kata Profesor Tan.

Dibandingkan dengan rekan mereka yang tidak hamil, ibu hamil "tidak memiliki hasil yang lebih buruk" dalam kasus infeksi Covid-19, berdasarkan data yang dihimpun saat ini.

Baca Juga: Ibu Menceritakan Tentang Bayi Perempuannya Terkena Alergi Setelah Duduk di Kursi

Hamil tidak meningkatkan risiko infeksi


Associate Professor Su Lin Lin, kepala divisi kedokteran janin ibu di National University Hospital Singapura juga setuju dengan itu.

Sementara ibu hamil secara umum lebih rentan tertular infeksi virus pernapasan seperti flu, dia mengatakan bahwa hal itu tidak menurunkan kekebalan terhadap Covid-19.

Profesor Su mengatakan bahwa wanita hamil "tidak berisiko lebih besar" jika terinfeksi Covid-19 atau dapat menyebabkan "membahayakan bayi yang belum lahir".

Namun mengingat semua itu, yang menggembirakan untuk diketahui adalah bahwa "bayi tampaknya tidak terkena penyakit yang parah" kata Roger Shapiro, seorang profesor imunologi dan penyakit menular di Harvard Medical School. "Tapi sejauh ini hanya ada sedikit data."

Selama ibu hamil mematuhi tindakan pencegahan keselamatan umum seperti mempraktikkan dengan menjaga jarak aman, kebersihan pribadi yang baik, dan menghindari keramaian, ia tidak perlu khawatir tanpa alasan.

Posting Komentar untuk "Apa Ibu Hamil yang Terkena Covid-19 Bisa Menularkan Virus ke Anaknya?"

Berlangganan via Email