Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Pendekatan Baru untuk Memprediksi Bayi yang akan Terkena Diabetes

Pendekatan Baru untuk Memprediksi Bayi yang akan Terkena Diabetes

peneliti, termasuk salah satu peneliti asal India, telah menemukan metode baru untuk memprediksi bayi mana yang akan mengembangkan diabetes tipe 1.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine, pendekatan baru bergerak selangkah lebih dekat ke pengujian rutin untuk bayi baru lahir yang dapat menghindari komplikasi yang mengancam nyawa.

"Kami tahu bahwa meskipun genetika memiliki korelasi yang kuat sebagai faktor risiko anggota keluarga untuk mengembangkan T1D, kebanyakan orang yang baru didiagnosis tidak memiliki riwayat keluarga yang diketahui," kata peneliti studi Sanjoy Dutta dari JDRF, sebuah LSM yang berbasis di AS.

Para ilmuwan di tujuh situs internasional mengikuti 7.798 anak-anak yang berisiko tinggi terkena diabetes tipe 1 sejak lahir, selama sembilan tahun untuk penelitian 'The Environmental Determinants of Diabetes in the Young' (TEDDY).

Dalam studi tersebut, tim peneliti menggunakan data TEDDY untuk mengembangkan metode yang menggabungkan beberapa faktor yang dapat mempengaruhi apakah seorang anak cenderung mengembangkan diabetes tipe 1. Pendekatan skor risiko gabungan menggabungkan genetika, faktor klinis seperti riwayat diabetes keluarga, dan jumlah autoantibodi pulau mereka - biomarker diketahui terlibat dalam diabetes tipe 1.

Tim peneliti menemukan bahwa pendekatan gabungan baru secara dramatis meningkatkan prediksi anak-anak yang akan mengembangkan diabetes tipe 1, berpotensi memungkinkan konseling risiko diabetes yang lebih baik bagi keluarga.

Yang terpenting, pendekatan baru ini menggandakan efisiensi program untuk menyaring bayi baru lahir guna mencegah kondisi ketoasidosis yang berpotensi mematikan, akibat diabetes tipe 1 di mana kekurangan insulin menyebabkan darah menjadi terlalu asam.

Mengidentifikasi anak-anak mana yang berisiko tertinggi juga akan menguntungkan uji klinis pada obat-obatan yang menjanjikan dalam mencegah kondisi tersebut, kata para peneliti.

"Saat ini, 40 persen anak yang didiagnosis dengan diabetes tipe 1 mengalami komplikasi ketoasidosis yang parah," kata peneliti studi Lauric Ferrat dari University of Exeter di Inggris.

"Bagi yang sangat muda ini mengancam nyawa, mengakibatkan rawat inap intensif yang lama dan dalam beberapa kasus bahkan kelumpuhan atau kematian," tambah Ferrat.

Menggunakan pendekatan gabungan baru untuk mengidentifikasi bayi mana yang akan mengidap diabetes dapat mencegah tragedi ini, dan memastikan anak-anak berada di jalur pengobatan yang benar di awal kehidupan, yang berarti kesehatan yang lebih baik.

Para peneliti percaya bahwa pendekatan gabungan juga dapat diluncurkan untuk memprediksi timbulnya penyakit lain dengan komponen genetik yang kuat yang dapat diidentifikasi pada masa kanak-kanak, seperti penyakit celiac.

Posting Komentar untuk "Pendekatan Baru untuk Memprediksi Bayi yang akan Terkena Diabetes"

Berlangganan via Email