Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kisah Anakku yang Mengalami Down Syndrome Bagian Kedua

Kisah Anakku yang Mengalami Down Syndrome Bagian Kedua

Bagian Kedua: Diagnosa

Della diambil dari dadaku dan dibawa ke tempat tidur yang hangat di mana para perawat dengan gugup tersenyum saat mereka memeriksanya. Saya terus bertanya apakah dia baik-baik saja, dan mereka mengatakan kepada saya bahwa dia baik-baik saja. Saya ingin mengucapkan kata-kata, tetapi tidak bisa. Jadi saya bertanya mengapa hidungnya licin, mengapa dia terlihat lucu. Tapi aku tahu. Saya menangis ketika semua orang tersenyum dan memotretnya. Para perawat rupanya memanggil dokter anak saya karena "kecurigaan D.S." Setelahnya mereka mengembalikan putri saya seolah-olah semuanya baik-baik saja.

Saya ingat tidak merasakan apa-apa. Seolah-olah saya benar-benar meninggalkan tubuh saya sebentar. Dokter anak kami, Dr. Ahmad, masuk, dan hati saya tenggelam. "Kenapa dia di sini?" Saya bertanya. Mereka mengatakan kepada saya bahwa harus melakukan pemeriksaan terhadap bayinya, dan dia melakukannya. Ruangan menjadi sunyi, dan semua orang diminta untuk pergi. Saya mulai gemetar. Saya tahu itu akan datang. Brian berdiri di belakangku, membelai rambutku.

Dr. Ahmad memeluk Della dengan selimut dan menyerahkannya padaku. Dia berlutut di samping tempat tidurku sehingga dia bisa melihat ke arahku, bukan ke bawah. Dia tersenyum begitu hangat dan memegang erat tanganku. Dan dia tidak pernah mengalihkan pandangannya dari mataku.

"Aku perlu memberitahumu sesuatu."

Saya menangis keras. "Aku tahu apa yang akan kamu katakan."

Dia tersenyum lagi dan meremas tanganku sedikit lebih erat.

"Sebelumnya saya ingin meminta maaf karena ini mungkin akan sangat terdengar berat untuk kalian berdua, pertama saya ingin menyampaikan bahwa putri Anda cantik dan sempurna, namun ada beberapa ciri yang membuat saya yakin bahwa dia mengidap Down Syndrome." Akhirnya, seseorang mengatakannya.

Dr. Ahmad memelukku dan memberitahuku bahwa dia sudah memiliki kesempatan untuk menggendong Della untuk pemeriksaannya, tetapi sekarang dia ingin memeluknya sekali lagi saja. Dan dia melakukannya. Kemudian saya merawat Della - momen indah yang selalu saya antisipasi, namun kali ini terasa sangat berbeda. Dia terus menempel tanpa ragu, dan saya menyadari bahwa dia telah sepenuhnya menerima saya sebagai ibunya dan saya merasa sangat bersalah sehingga saya tidak merasakan hal yang sama. Saya merasakan cinta untuknya, ya. Tapi aku tidak bisa berhenti membayangkan bayi satunya ini, yang kurasa telah meninggal saat aku menyadari Della bukanlah yang kuharapkan.

Sementara itu, Brian suamiku tidak pernah meninggalkan gadis kami. Dia diam melalui semua itu, dan saya tidak yakin saya akan pernah tahu persis apa yang dia rasakan. Tapi aku tahu dia tidak akan melakukan apapun selain mencintai Della dengan sepenuh hati. Dan dia melakukannya sejak awal. Saya menyaksikan dengan sedih dan kagum saat Brian menunjukkan kepada saya seperti apa cinta tanpa syarat itu. Seperti apa rasanya tidak adanya stereotip. Dan saya paham kalau dia amat bangga.


Bagian Terakhir: Malam Pertama yang Panjang

Brian akhirnya ijin untuk pulang sebentar mengambil beberapa perlengkapan yang tertinggal. Kemudian orang-orang mulai keluar, dan saya merasa paranoid - sangat takut karena saya tahu bahwa kesedihan akan datang ketika kegelapan mulai terbenam. Saya ditinggalkan di rumah sakit bersama dua teman saya yang luar biasa yang tidak akan pernah tahu betapa istimewanya mereka karena apa yang mereka lakukan untuk saya malam ini. Mereka mendengar dan melihat hal-hal yang tidak diinginkan orang lain, dan saya tidak akan pernah bisa melewati malam tanpa mereka. Saya kira sangat mengerikan untuk mengatakan bahwa Anda menghabiskan malam pertama kehidupan putri Anda dalam penderitaan, tetapi saya tahu saya harus melewati itu dan melanjutkan hidup.

Saya berteriak bahwa saya ingin meninggalkan Della dan melarikan diri. Saya pikir saya menangis selama tujuh jam berturut-turut. Perlahan kucoba menggendong Della dan menciumnya sambil meminta maaf dan berdoa pelan di kupingnya, setelahnya aku benar-benar menggeliat kesakitan di ranjang itu dalam kegelapan dan beruntungnya teman-temanku di sisiku memberikan aku kekuatan.

Pagi akhirnya datang, dan dengan itu, perlahan harapanku kembali pulih.

Adikku Karina tiba. Dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak akan pernah bisa kembali, dan, dengan air mata berlinang, dia mengatakan betapa beruntungnya saya. Dia mengatakan kepada saya bahwa saya telah dipilih dan bahwa kami akan baik-baik saja.

Ada banyak air mata sejak hari itu. Akan ada lebih banyak lagi yang akan datang. Namun kelahiran Della telah memetakan perjalanan baru yang menantang bagi keluarga kami. Meskipun masih tampak nyata dan jauh dari apa yang telah saya rencanakan untuk hidup saya, saya tahu bahwa hanya satu hal yang diperlukan: untuk mencintai putri saya yang cantik dan terus berdoa bahwa semua akan berjalan dengan indah seperti kehendak Tuhan untuk keluarga saya.

Berlangganan via Email