Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Kenali Gejala Flu dan Pilek pada Anak

Kenali Gejala Flu dan Pilek pada Anak
Flu dan pilek biasanya saling menyertai saat menyerang sistem kekebalan tubuh anak. Ini adalah infeksi virus yang tersebar luas dan kebenaran pahitnya adalah bahwa tidak ada pengobatan permanen yang dirancang untuk itu karena keterlibatan banyak jenis virus yang tidak dapat dibunuh, tetapi ya, tingkat pertumbuhannya dapat ditekan.


Anak disebut dapat terkena virus flu dan pilek saat ia terpapar dengan orang yang terinfeksi. Gejala pilek adalah sakit kepala ringan, rasa lelah, hidung tersumbat atau berair, mata berair, demam ringan, bersin, batuk, nyeri otot, dan sakit tenggorokan. Diperlukan dua hingga lima hari untuk gejala muncul dan tiga hingga lima hari untuk perkembangan lengkap virus. Butuh waktu hampir dua minggu untuk benar-benar menghilangkan pilek. Virus kadang menyerang sistem pernapasan bagian atas. Ini bisa disebut dengan gejala flu. Gejala flu lebih parah daripada pilek dan berkembang sangat cepat. Mereka adalah demam tinggi, pilek, sakit tenggorokan, hidung tersumbat, menggigil, kelelahan dan mual, muntah, sakit mata, dan sakit kepala yang parah. Panduan ini sangat penting saat mencoba membedakan antara flu dan pilek. Seperti yang dikatakan sebelumnya, gejala flu lebih parah jika dibandingkan dengan gejala pilek. Untuk mengetahui apakah anak Anda terkena salah satu dari kedua gejala tersebut perlu dilakukan analisis menyeluruh, jika sulit untuk mencapai kesimpulan yang jelas, berkonsultasilah dengan dokter.


Tidak ada antibiotik yang bekerja pada virus ini. Asupan antibiotik tidak bisa memperbaiki kondisi dengan cara apapun. Selain itu, ada kemungkinan infeksi bakteri sekunder seperti infeksi sinus atau telinga. Anak harus diberikan banyak cairan dan coba pasangkan humidifier di kamarnya untuk menekan gejala dan membantunya merasa lebih baik. Obat-obatan tersedia tanpa resep yang dapat dibeli tergantung pada gejala yang terinfeksi. Obat antivirus tersedia untuk pengobatan flu, yang mempercepat proses pemulihan. Tetapi obat-obatan hanya efektif bila diberikan dalam waktu empat puluh delapan jam setelah timbulnya gejala flu. Hidung berair, terutama pada bayi dan anak-anak yang tidak bisa mengeluarkan ingus, bisa diatasi dengan bantuan bulb syringe atau nasal drop. Jika flu tidak ditangani pada waktu yang tepat, dapat memperburuk kesehatan yang terinfeksi dan juga dapat menyebabkan pneumonia.


Flu adalah infeksi yang sangat umum menyebar di kalangan anak-anak sekolah. Menurut penelitian, hampir dua puluh persen orang di Indonesia yang terinfeksi flu setiap tahun dan hampir dua puluh ribu orang meninggal karenanya. Satu-satunya cara untuk mencegah anak tertular virus ini adalah dengan memberinya vaksinasi flu sebelum musim flu atau seperti yang direkomendasikan oleh dokter. Vaksin ini diberikan melalui suntikan atau semprotan hidung. Dosis yang teratur akan memperkuat sistem kekebalan dengan membentuk antibodi. Kebetulan, jika anak terkena virus, harus segera diberikan obat untuk pasien flu. Lebih dari seratus virus diketahui menyebabkan flu. Jumlah virus yang lebih sedikit diketahui menyebabkan flu. Itulah alasan mengapa ada suntikan atau vaksin flu dan bukan pilek.


Tetapi suntikan atau vaksin flu tidak dapat dilakukan oleh siapa pun atau semua orang. Orang yang mengeluhkan reaksi alergi dari suntikan flu, orang yang memiliki sindrom Guillain-Barre, dan orang yang alergi telur tidak memenuhi syarat untuk suntikan flu. Sangat disarankan untuk mengikuti nasihat dari dokter sebelum divaksinasi. Anak-anak dan orang tua harus diberikan vaksinasi semprotan hidung, tetapi sebaliknya, kebanyakan sekarang ahli kesehatan merekomendasikan untuk memilih suntikan flu.

Posting Komentar untuk "Kenali Gejala Flu dan Pilek pada Anak"

Berlangganan via Email