Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Depresi saat Kehamilan: Kehidupan Ibu Dan Anak Terganggu

Depresi saat Kehamilan: Kehidupan Ibu Dan Anak Terganggu


Kehamilan bisa menjadi momen spesial bagi calon ibu dan pasangan. Tapi, terkadang ini juga bisa membuat depresi di kalangan ibu hamil. Depresi pada wanita hamil memiliki banyak penyebab. Artikel ini mencoba mengidentifikasi mereka dan memberikan beberapa faktor untuk membantu mereka mengatasi depresi selama masa-masa penting tetapi juga masa-masa sulit dalam kehidupan seorang wanita.

Kehamilan adalah momen yang menakjubkan. Ini adalah saat ketika wanita bersemangat untuk disebut "ibu". Ini adalah kesempatan besar untuk belajar tentang tumbuh kembang anak. Tapi terkadang bisa sebaliknya. Kehamilan tidak selalu merupakan pengalaman yang membahagiakan bagi sebagian orang kehamilan juga bisa menjadi saat mengkhawatirkan.

Keputusan seorang wanita untuk memulai kehamilan disertai dengan penerimaan tanggung jawab seumur hidup untuk menjadi orang tua. Idealnya, pengasuhan anak yang efektif dimulai bahkan sebelum momen pembuahan, ketika wanita menyatakan keinginannya untuk memiliki anak maka secara fisik dan mental siap menghadapi tantangan kehamilan, kelahiran, dan pengasuhan.

Namun, sebagian besar wanita mengalami banyak perubahan selama kehamilan yang terkadang menyebabkan mereka stres serta banyak perubahan emosional dan fisik. Akibatnya, banyak wanita hamil mengalami depresi selama kehamilannya.

Depresi adalah gangguan kejiwaan yang paling umum, jadi ini adalah kondisi yang sudah ada sebelumnya selama kehamilan. Depresi memiliki penyebab fisiologis dan sosiologis. Ini sebenarnya disebabkan oleh sejumlah faktor berbeda. Tapi, kemungkinan besar terkait dengan perubahan tingkat bahan kimia di otak. Bahan kimia ini mengatur suasana hati kita, dan jika bahan kimia tersebut terganggu, hal itu dapat menyebabkan depresi.

Selama kehamilan, perubahan cepat dalam hormon tubuh wanita dapat memicu perubahan kadar bahan kimia tersebut, yang mengakibatkan depresi. Menariknya, wanita mengalaminya dua kali lebih sering daripada pria, dan di antara wanita, ada kecenderungan yang meningkat selama tahun-tahun reproduksi.

Telah terbukti bahwa peningkatan cepat kadar hormon selama kehamilan sebenarnya merupakan pemicu depresi yang sangat umum. Setidaknya 20% wanita hamil mengalami beberapa gejala depresi selama kehamilan mereka, sementara 10% wanita hamil mengalami depresi klinis yang parah. Depresi selama kehamilan sebenarnya jauh lebih umum daripada yang disadari banyak orang. Pada suatu waktu, ahli perawatan kesehatan mengira bahwa wanita hamil tidak dapat menderita depresi karena hormon kehamilan mereka. Diyakini bahwa hormon ini melindungi dari gangguan mood seperti depresi.

Setiap wanita hamil dapat mengalami depresi selama masa kehamilannya. Ada beberapa penyebabnya selama kehamilan, beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  •  Memiliki riwayat depresi pribadi atau keluarga
  •  Hubungan atau konflik perkawinan
  •  Umur pada saat hamil
  •  Kehamilan yang tidak direncanakan
  •  Dukungan sosial terbatas
  •  Keguguran sebelumnya
  •  Kebingungan dan komplikasi kehamilan
  •  Riwayat pelecehan emosional, fisik atau seksual

Karena depresi sering kali dapat menguras hasrat dan energi wanita, wanita hamil dengan gangguan tersebut mungkin tidak mencari perawatan pranatal yang sesuai. Depresi selama kehamilan juga dapat meningkatkan kemungkinan wanita hamil menyalahgunakan alkohol, rokok, atau obat-obatan selama kehamilan. Depresi yang terdiagnosis secara klinis dapat menjadi keadaan darurat psikiatrik jika paling parah. Karena seorang wanita berada dalam masa penyesuaian yang sangat sulit dan kecil kemungkinannya untuk keluar dari keputusasaan dan penderitaannya, bahkan tak jarang dia justru menimbulkan bahaya bagi dirinya dan bayinya.

Mempersiapkan kehamilan dan menunggu anak Anda lahir membutuhkan banyak kerja keras, tetapi kesehatan wanita harus didahulukan. Seorang wanita hamil harus menahan keinginan untuk menyelesaikan semuanya, dia harus membatasi aktivitasnya dan melakukan hal-hal yang akan membantunya rileks. Membicarakan hal-hal yang menjadi perhatian ibu hamil juga sangat penting di saat-saat sulit ini. Seorang wanita hamil harus meminta dukungan, yang paling sering dia dapatkan. Ingatlah bahwa merawat diri sendiri adalah bagian penting dari merawat bayi yang belum lahir.

Posting Komentar untuk "Depresi saat Kehamilan: Kehidupan Ibu Dan Anak Terganggu"

Berlangganan via Email