Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Apakah yang Dimaksud dengan Gejala ADHD

Apakah yang Dimaksud dengan Gejala ADHD

Beberapa orang tua khawatir jika anak mereka tidak bisa diam dibandingkan dengan anak lain atau tidak bisa berhati-hati dengan hal-hal berbahaya dan lalu mulai berpikir, "mungkin anak saya ADHD?". Karena itu, orang tua juga akan stres. Jika Anda khawatir, sebaiknya berkonsultasi dengan institusi medis, tetapi sebelum itu, mengapa tidak coba cek sendiri? Anda mungkin akan menemukan  tentang kecenderungan perilaku anak Anda. Di sini, kami akan memperkenalkan beberapa penyebab ADHD serta beberapa metode pemeriksaan mandiri.

Apa itu ADHD pada anak? Apa saja ciri dan gejalanya?

ADHD adalah salah satu gangguan perkembangan yang ditandai dengan tiga gejala: hiperaktif, impulsif, dan kurang perhatian. Dikatakan bahwa 3-7% anak usia sekolah akan terserang penyakit tersebut. Anak ADHD mengalami berbagai kesulitan di rumah dan di sekolah. Selain itu, sulit untuk dilihat, jadi penting untuk memiliki pemahaman yang tepat tentang anak Anda. Sekarang mari kita lihat lebih dekat garis besar, penyebab, dan mekanisme ADHD.

Dikatakan bahwa ADHD menjadi perhatian medis pada tahun 1902 dari laporan kasus oleh Dr. George Still dari London Kings College Hospital. Kasus yang diumumkan saat itu tidak jauh berbeda dengan ADHD saat ini, namun nama penyakit yang digunakan pada waktu itu mempunyai berbagai macam seperti Still's disease dan MBD (micro brain dysfunction, micro brain damage) lalu berubah seiring dengan perkembangan zaman, dan dinamakan ADHD pada tahun 1980-an.

Gejala ADHD secara luas dapat diklasifikasikan menjadi hiperaktif dan impulsif. Saya akan coba meringkasnya secara singkat.

(1) Hiperaktif
Adalah suatu kondisi dimana anak Anda tidak bisa diam. Seperti selalu bergerak secara berlebihan dan sama sekali tidak kenal lelah.

(2) Impulsive
Tidak bisa mengendalikan keinginan sendiri atau tidak bisa berpikir panjang sebelum bertindak.

Saya pikir setiap anak dapat berperilaku kurang lebih sama. Namun, jika kecenderungan di atas berlanjut selama lebih dari 6 bulan, konsultasikan ke institusi medis. Selanjutnya, saya akan memperkenalkan gangguan perkembangan dan sindrom Asperger (AS) yang sering disebutkan di TV dan majalah bersamaan dengan ADHD. Gejala-gejala ini seringkali membingungkan, jadi mari kita periksa perbedaannya.

Baik ADHD dan sindrom Asperger adalah gangguan perkembangan. Gangguan perkembangan bukanlah nama klasifikasi, dan disebut gangguan perkembangan termasuk ADHD, sindrom Asperger, autisme, gangguan tic yang mengulangi vokalisasi dan gerakan tiba-tiba, dan gagap. Ciri umum dari gangguan perkembangan adalah gangguan fungsi beberapa bagian otak. Sindrom Asperger digolongkan sebagai salah satu ASD (Autism Spectrum Disorder). ASD memiliki tiga karakteristik: "hambatan hubungan interpersonal", "pola menarik dan aktivitas", dan "masalah komunikasi". Diantaranya, dalam sindrom Asperger, terlihat "gangguan hubungan interpersonal" dan "pola menarik dan aktivitas". Juga, tidak seperti autisme, tidak ada keterlambatan dalam perkembangan bahasa, dan dikatakan bahwa hampir tidak ada orang yang mengalami keterlambatan dalam perkembangan intelektual. Tidak seperti ADHD, tidak ada hiperaktif atau impulsif. Namun, ADHD dan sindrom Asperger dapat terjadi bersamaan. Dalam kasus tersebut, tampaknya karakteristik dari masing-masing gangguan dapat tumpang tindih.

Penyebab pasti ADHD tidak diketahui. Meskipun ada teori genetik, teori disfungsi otak, teori faktor lingkungan, dll, tidak diketahui bagaimana ADHD berkembang. Dari beberapa teori yang menjadi perhatian orang tua adalah teori genetik. Karena ADHD masih dalam tahap penelitian, tidak diketahui apakah teori genetik itu benar. Jadi, meskipun Anda menderita ADHD dan anak-anak Anda ADHD, Anda tidak perlu menyalahkan diri sendiri.
Sejauh penyebabnya tidak jelas, saat ini belum ada metode yang ditemukan untuk menyembuhkan ADHD sepenuhnya. Namun, kombinasi dari tiga metode pengobatan, intervensi lingkungan, dan intervensi perilaku dapat mengurangi gejala ADHD. Dengan perawatan yang tepat, anak-anak ADHD cenderung mencari cara untuk hidup dengan caranya sendiri.

Beberapa karakteristik dari gejala ADHD, yang sesuai dengan pertanyaan tentang "hiperaktif", dan "impulsif" yang dijelaskan di bawah ini berlangsung setidaknya selama 6 bulan.

○ Hiperaktif
・ Meninggalkan tempat duduk selama kelas atau saat anak seharusnya duduk.
・ Berlari-keliling dan memanjat secara berlebihan.
・ Sulit untuk diam saat berpartisipasi dalam kegiatan bermain dan rekreasi.
・ Tidak bisa diam atau bertindak secara berlebihan.
・ Berbicara berlebihan.

○ Impulsive
・ Suka menjawab pertanyaan sebelum pertanyaan selesai.
・ Sulit untuk menunggu giliran.
・ Menginterupsi atau menghalangi apa yang sedang dilakukan orang lain.

ADHD sulit untuk didiagnosis dan gejalanya bervariasi dari individu ke individu. Karena itu, dilarang menilai sendiri. Jika Anda merasa bahwa anak Anda rentan terhadap ADHD, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan ahlinya.

Cara meredakan gejala ADHD pada anak

Jika Anda mengetahui bahwa anak Anda menderita ADHD, Anda mungkin merasa salah dalam membesarkan atau mendisiplinkan diri sendiri. Banyak orang tua mengkhawatirkan hal ini. Jangan menyalahkan diri sendiri karena gejala ADHD pada anak Anda bukan karena disiplin atau pengasuhan. Namun, beberapa orang tua mengkhawatirkan gejala dan masalah anak mereka di sekolah. Penting untuk tidak khawatir sendirian, tetapi untuk berkonsultasi dengan orang-orang di sekitar Anda, seperti pusat dukungan untuk penyandang disabilitas perkembangan, para ahli kesehatan, anggota keluarga, dan teman di seluruh negeri secepat mungkin.

Selain itu, ADHD mungkin dapat perlahan berkurang tentunya dengan merawat anak secara tepat saat menerima perawatan medis. Saya akan tunjukan kepadamu beberapa caranya.

・ Perawatan dengan obat-obatan
Gunakan obat yang disebut methylphenidate, yang dapat mengurangi gejala hiperaktif, impulsif, dan kurangnya perhatian pada ADHD. Juga, obat baru yang disebut atomoxetine sekarang dapat diresepkan. Keduanya hanya dapat diresepkan di institusi medis yang menangani ADHD. Pertama, konsultasikan dengan dokter anak dan minta mereka memperkenalkan Anda ke institusi medis yang menangani ADHD.

・ Cara menangani anak ADHD
Selain penderita, orang tua, keluarga besar, pengasuh, atau guru di sekolah alangkah baiknya juga perlu mendapatkan bimbingan untuk menghadapi anak dengan ADHD. Walaupun pada dasarnya ADHD tidak bisa disembuhkan sepenuhnya, pengobatan yang diberikan diharapkan dapat meredakan gejala ADHD dan membuat penderitanya untuk menjalani hidup dengan normal.

Posting Komentar untuk "Apakah yang Dimaksud dengan Gejala ADHD"